13+ Contoh Surat Hibah Tanah, Rumah, Barang & Bangunan

dana hibah

Contoh Surat Hibah – Baru-baru ini legenda badminton nasional, Taufik Hidayat dipanggil KPK. Beliau diminta memberikan keterangan mengenai kasus dana hibah Kemenpora. Seperti diketahui, kasus ini telah menyeret nama Menpora Imam Nahrawi yang diduga menerima suap miliaran rupiah.

Terlepas dari kasus tersebut, pastinya Anda akan bertanya-tanya. Apa sebenarnya yang dimaksud dengan hibah? Untuk itu, melalui artikel ini kami akan menjelaskan serinci mungkin tentang tema tersebut, berikut contoh penulisan surat hibah yang baik dan benar.

Apa yang Dimaksud dengan Hibah?

pengertian dana hibah
nypost.com

Secara bahasa, hibah diartikan sebagai sebuah pemberian sukarela dengan mengalihkan hak atas sesuatu kepada orang lain. Pemberian ini dapat diperkuat dengan akta notaris atau pemerintah setempat dengan bantuan saksi-saksi.

Menurut aturan hukum perdata, hibah adalah suatu perjanjian dengan mana si penghibah di waktu hidupnya, dengan cuma-cuma dan tidak dapat ditarik kembali, menyerahkan suatu benda guna keperluan si penerima hibah yang menerima penyerahan itu.

Pengertian hibah sering diidentikkan dengan waris atau warisan. Pasalnya kedua objek ini sama-sama menitikberatkan pada aktivitas melakukan pemberian sesuatu secara sukarela kepada pihak lain. Namun jika dilihat lebih jauh, keduanya memiliki perbedaan yang cukup mencolok.

Jika melihat aspek waktunya, hibah dapat dilakukan saat pemberinya masih hidup. Sementara warisan hanya bisa dilakukan ketika si pemberi telah meninggal dunia. Harta hibah pun harus berupa benda nyata secara fisik, berbeda dengan warisan yang bisa berupa investasi.

Hibah Memiliki Dasar Hukum yang Jelas

contoh surat hobah
salon.com

Sistem hukum nasional telah mengatur ketentuan pemberian hibah bagi masyarakat. Ketentuan tersebut tertuang dalam Kitab Undang-Undang Hukum Perdata. Di antaranya tercantum dalam pasal-pasal berikut yang berbunyi:

  • Pasal 1667

“Hibah hanyalah dapat mengenai benda-benda yang sudah ada, jika ada itu meliputi benda-benda yang baru akan di kemudian hari, maka sekadar mengenai itu hibahnya adalah batal.”

  • Pasal 1668

“Si penghibah tidak boleh memperjanjikan bahwa ia tetap berkuasa untuk menjual atau memberikan kepada orang lain, suatu benda termasuk dalam penghibahan semacam ini sekadar mengenai benda tersebut dianggap sebagai batal.”

  • Pasal 1669

“Adalah diperbolehkan kepada si penghibah untuk memperjanjikan bahwa ia tetap memiliki kenikmatan atau nikmat hasil benda-benda yang dihibahkan, baik benda-benda bergerak maupun benda-benda tidak bergerak, atau bahwa ia dapat memberikan nikmat hasil atau kenikmatan tersebut kepada orang lain, dalam hal mana harus diperhatikan ketentuan-ketentuan dai bab kesepuluh buku kedua kitab undang-undang ini.”

  • Pasal 1682

Tiada suatu hibah kecuali yang disebutkan dalam Pasal 1687, dapat atas ancaman batal, dilakukan selainnya dengan akta notaries, yang aslinya disimpan oleh notaris itu.”

  • Pasal 1683

“Tiada suatu hibah mengikat si penghibah atau menerbitkan sesuatu akibat yang bagaimanapun, selainnya mulai saat penghibahan itu dengan kata-kata yang tegas diterima oleh si penerima hibah sendiri atau oleh seorang yang dengan suatu akta otentik oleh si penerima hibah itu telah dikuasakan untuk menerima penghibahan-penghibahan yang telah diberikan oleh si penerima hibah atau akan diberikan kepadanya di kemudian hari.

Jika penerima hibah tersebut telah dilakukan di dalam suratnya hibah sendiri, maka itu akan dapat dilakukan di dalam suatu akta otentik, kemudian yang aslinya harus disimpan, asal yang demikian itu dilakukan di waktu si penghibah masih hidup, dalam hal mana penghibahan terhadap orang yang terakhir hanya berlaku sejak saat penerima itu diberitahukan kepadanya.“

Berdasarkan peraturan tersebut, maka dapat disimpulkan beberapa ketentuan hibah. Yang pertama, yakni pemberian hibah harus dilakukan secara otentik melalui akta notaris. Kedua, hanya bisa dilakukan oleh orang yang berusia minimal 21 tahun atau pernah menikah.

Ketiga, hibah dapat dilakukan oleh suami kepada istri atau sebaliknya. Hanya dengan catatan apabila barang pemberian berupa hadiah benda bergerak atau berwujud fisik, dan nilainya jauh lebih kecil jika dibandingkan dengan jumlah kekayaan si pemberi hibah.

Sedangkan kesimpulan yang terakhir adalah, benda hibah tidak dapat ditarik kembali. Akan tetapi pemberian hibah bisa batal apabila salah satu pihak melanggar ketentuan yang tercantum dalam Kitab Undang-undang Hukum Perdata. Khususnya pada pasal 1667, 1668, dan 1670.

Untuk memperkuat dan menjamin kelancarannya, hibah harus diperkuat dengan adanya dokumen resmi yang mencantumkan kegiatan tersebut. Oleh karena itu, berikut kami sajikan beberapa contoh penulisan surat hibah dalam berbagai situasi dan kondisi.

Contoh Surat Hibah Tanah

surat dana hibah tanah
yukbisnisproperti.org

 

SURAT HIBAH

 

Pada tanggal Dua Puluh Lima bulan September tahun Dua Ribu Sembilan Belas, dengan ini menyatakan bahwa:

Nama                             : William Notolegowo

Tempat/Tanggal Lahir    : Jakarta, 9 Mei 1962

NIK                               : 35680090562002

Pekerjaan                      : Wiraswasta

Alamat                          : Jalan Amal No. 14, Jakarta Timur

 

Adalah pemberi hibah yang selanjutnya disebut sebagai Pihak Pertama.

 

Nama                            : Larry William Notoleksono

Tempat/Tanggal Lahir    : Sleman, 5 Agustus 1992

NIK                               : 35680508920007

Pekerjaan                      : Wiraswasta

Alamat                          : Jalan Perjuangan No. 3, Medan

Adalah penerima hibah yang selanjutnya disebut sebagai Pihak Kedua.

Pihak Pertama menghibahkan sebidang tanah kepada Pihak Kedua dengan luas 100 m2 (seratus meter persegi) yang berlokasi di Dusun Pancurbatu, Kecamatan Simalingkar, Deli Serdang, dengan sertifikat tanah Nomor 12/SHM/1982 atas nama William Notolegowo, untuk selanjutnya menjadi hak dan tanggung jawab penerima hibah.

Pemberian hibah ini juga sudah disertai dengan penyerahan sertifikat tanah dan pengurusan balik nama, serta pajak, yang selanjutnya merupakan tanggung jawab dari penerima hibah.

Demikian surat hibah ini dibuat dengan sebenarnya tanpa ada paksaan dari pihak manapun, untuk bisa dipergunakan sebagaimana mestinya.

 

Deli Serdang, 25 September 2019

PIHAK PERTAMA

 

 

William Notolegowo

PIHAK KEDUA

 

 

Larry William Notoleksono

 

Contoh Surat Hibah Rumah

surat dana hbah rumah
homediezain.blogspot.com

 

SURAT HIBAH

 

Kami yang bertanda tangan di bawah ini:

Nama                                  : Harni Uli Br. Saragih

Tempat/Tanggal Lahir          : Tapanuli Selatan, 10 Maret 1967

NIK                                     : 32580100367003

Pekerjaan                            : Wiraswasta

Alamat                                : Desa Penarik, Kecamatan Penarik Raya, Kabupaten Mukomuko

Selanjutnya disebut dengan Pihak Pertama.

 

Nama                                 : Male Mikur Tarigan

Tempat/Tanggal Lahir          : Berastagi, 2 Februari 1964

NIK                                     : 14580202640007

Pekerjaan                            : Wiraswasta

Alamat                                : Desa Penarik, Kecamatan Penarik Raya, Kabupaten Mukomuko

Selanjutnya disebut sebagai Pihak Kedua.

Dengan ini, dalam keadaan sehat walafiat dan tidak ada paksaan dari pihak manapun, serta di hadapan para saksi yang turut serta menandatangani surat hibah ini, menyatakan bahwa:

Pihak Pertama selaku pemberi hibah, menghibahkan kepada Pihak Kedua selaku penerima hibah, hak milik berupa rumah yang beralamat di Desa Penarik RT 04/RW 01, Kecamatan Penarik Raya, Kabupaten Mukomuko, dengan luas bangunan 45 m2 (empat puluh lima meter persegi), yang dibuktikan dengan sertifikat kepemilikan Nomor 315/UIH/1977 atas nama Pihak Pertama.

Setelah serah terima hibah ini dilakukan dan ditandatangani oleh kedua belah pihak beserta saksi-saksi, maka Pihak Pertama juga menyerahkan hak dan kewajiban terhadap rumah tersebut kepada Pihak Kedua. Adapun mengenai sertifikat tanah juga akan diserahkan oleh Pihak Pertama, sehingga segala bentuk tanggung jawab berkaitan dengan pengurusan balik nama dan penyelesaian pajak dari rumah tersebut menjadi tanggung jawab Pihak Kedua.

Demikian surat hibah ini dibuat dan ditandatangani di atas materai sebagai tanda bukti hibah untuk dapat dipergunakan sebagaimana mestinya.

 

Medan, 1 April 2008

PIHAK PERTAMA

 

 

Harni Uli Br. Saragih

PIHAK KEDUA

 

 

Male Mikur Tarigan

SAKSI-SAKSI:

 

 

1.       Uli Nata M. Siregar 2.       Jenny Mikur Tarigan 3.       Ben Harni Uli Saragih

 

Contoh Surat Hibah kepada Pemerintah

surat dana hibah pemerintahan
bprdbl.co.id

 

SURAT HIBAH

 

Saya yang bertanda tangan di bawah ini:

Nama                                 : Edi Laksono Abu Bakar

Tempat/Tanggal Lahir          : Malang, 24 April 1987

NIK                                     : 35722002404870001

Pekerjaan                            : Wiraswasta

Alamat                                : Jalan Atletik Blok A Kav. 9, Tasikmadu, Blimbing, Malang

Dengan penuh kesadaran, dalam keadaan sehat jasmani dan rohani, serta tanpa adanya paksaan dari pihak manapun, menyatakan bahwa.

“Saya menghibahkan tanah dengan panjang 10 m2 (tiga ratus meter persegi) dan lebar 5 m2 (dua meter persegi) dengan sertifikat Nomor 124/SHM/2010 yang terletak di Kelurahan Tasikmadu, Kecamatan Blimbing, Kota Malang, kepada Dinas Perumahan Kawasan Pemukiman dan Pertanahan (Disperkimta) Pemerintah Daerah Kota Malang, untuk dipergunakan dalam pembangunan proyek jalan umum Kota Malang.”

“Adapun sejak penandatanganan surat ini, maka tanah tersebut menjadi hak dan kewajiban Disperkimta Kota Malang dan dipergunakan untuk pembangunan jalan umum. Sementara untuk proses pemecahan sertifikat berikut segala hal yang terkait dengannya menjadi tanggung jawab pihak penerima hibah, yaitu Disperkimta Kota Malang. Serta mengharapkan kesediaan pihak Disperkimta Kota Malang untuk menyelesaikan pengurusan sertifikat selambatnya 60 hari sejak penandatanganan surat ini.”

Demikian surat hibah ini kami susun dan buat dengan sebenarnya, untuk digunakan sebesar-besarnya demi kepentingan umum sebagaimana mestinya.

 

Malang, 12 Mei 2019

Pemberi Hibah

 

 

Edi Laksono Abu Bakar

An. Kepala Disperkimta Kota Malang Bendahara I

 

Agus Suherman

 

Contoh Surat Hibah Barang

contoh surat dana hibah barang
pinterest.com

 

SURAT HIBAH  BARANG

 

Pada tanggal Dua Puluh Enam bulan September tahun Dua Ribu Sembilan Belas, telah dilaksanakan serah terima hibah barang, antara dua pihak yang bertanda tangan di bawah ini, yaitu:

 

I.Nama                                 : Miranda

Tempat tanggal lahir            : Majalengka, 1 Januari 1970

Pekerjaan                            : Petani

Alamat                                : Dusun Muara Desa Leuwikujang RT 13 RW 10

Selaku pemberi hibah untuk selanjutnya disebut sebagai PIHAK PERTAMA, dan

 

II. Nama                                 : Rina Maya Sari

Tempat tanggal lahir            : Majalengka, 10 Februari 1973

Pekerjaan                            : Ibu Rumah Tangga

Alamat                                 : Dusun Majapahit Desa Leuwikujang RT 03 RW 15

Sebagai pihak penerima hibah agar selanjutnya disebut dengan PIHAK KEDUA.

Pelaksanaan serah terima hibah ini dilakukan sesuai ketentuan berikut:

1.       Bahwa Objek Hibah adalah berupa emas 24 karat sebesar 120 gram dengan sertifikat resmi dari PT. ANTAM.

2.       Bahwa PIHAK PERTAMA menyerahkan Objek Hibah kepada PIHAK KEDUA beserta sertifikatnya, dengan disaksikan oleh dua orang saksi dari pihak keluarga masing-masing pihak.

3.       Bahwa PIHAK PERTAMA menyerahkan hak dan kewajiban Objek Hibah kepada PIHAK KEDUA, sehingga PIHAK PERTAMA tidak lagi memiliki hak dan kewajiban atas Objek Hibah tersebut.

4.       Bahwa setelah dilakukan serah terima Objek Hibah dan penandatanganan Surat Hibah ini, kedua pihak atau pihak-pihak lain tidak lagi mempermasalahkan segala hal terkait Objek Hibah tersebut.

5.       Bahwa Surat Hibah ini disusun oleh kedua pihak dengan sebenar-benarnya, dalam keadaan sehat jasmani dan rohani, serta tanpa adanya paksaan dari pihak manapun.

Demikian Surat Hibah ini dibuat untuk dapat dipergunakan sebagaimana mestinya.

 

Majalengka, 11 Desember 1992

PIHAK PERTAMA

 

 

Miranda

PIHAK KEDUA

 

 

Rina Maya Sari

SAKSI-SAKSI:

 

 

1.       H. Zulkifli Muwafiq 2.       Reno Chandra

 

Contoh Surat Hibah dari Orang Tua kepada Anak

 

SURAT HIBAH

 

Yang bertanda tangan di bawah ini:

Nama                            : Pandu Prakoso Wijaya

Tempat/Tanggal Lahir    : Sleman, 12 Agustus 1972

NIK                               : 2880120872002

Pekerjaan                      : Pegawai Negeri Sipil Dinas Pariwisata Kabupaten Kulon Progo

Alamat                          : Jalan Brosot Km. 12, Lendah, Kulon Progo

Selanjutnya disebut sebagai PIHAK PERTAMA.

Nama                           : Fian Valentina Agustin

Tempat/Tanggal Lahir    : Sleman, 5 Agustus 1995

NIK                               : 2880050895007

Pekerjaan                      : Pelajar/Mahasiswa

Alamat                          : Jalan Brosot Km. 12, Lendah, Kulon Progo

Selanjutnya disebut sebagai PIHAK KEDUA.

Dengan surat ini menerangkan bahwa pada tanggal Tujuh bulan Januari tahun 2018, PIHAK PERTAMA akan menghibahkan sebidang tanah dengan luas delapan puluh delapan (88) meter persegi. Yang mana tanah tersebut memiliki sertifikat resmi atas nama Pandu Prakoso Wijaya dengan bukti Sertifikat Hak Milik Nomor: 24/IUH/2006. Adapun letak dari tanah yang dimaksud berada di Dusun Ngentak RT 12 RW 12 Desa Tirtorahayu, Kecamatan Galur, Kabupaten Kulon Progo.

Adapun batas-batas tanah tersebut sebagai berikut:

1.       Sebelah Utara berbatasan dengan: Tanah milik Bapak Semijo

2.       Sebelah Selatan berbatasan dengan: Rumah milik Bapak Kuat

3.       Sebelah Timur berbatasan dengan: Jalan

4.       Sebelah Barat berbatasan dengan: Jalan

Yang mana tanah tersebut selama dimiliki oleh PIHAK PERTAMA tidak pernah sekalipun menjadi sengketa ataupun digugat pihak manapun. Oleh karena itu, berlaku tertanggal ditandatanganinya, Surat Hibah ini akan seutuhnya menjadi Hak dari PIHAK KEDUA.

Demikian Surat Hibah ini saya tulis dengan sebenarnya, dalam keadaan sehat fisik dan mental, serta tidak mendapat paksaan dari siapa pun. Semoga surat ini dapat dipergunakan sebagaimana mestinya.

 

Kulon Progo, 7 Januari 2018

PIHAK PERTAMA

 

 

Pandu Prakoso Wijaya

PIHAK KEDUA

 

 

Fian Valentina Agustin

SAKSI-SAKSI:

AHLI WARIS

 

 

1. Jonni Tambunan 2.  Wahyu Prakoso Dewanto 3. Nyi Wardah Wardhani
Mengetahui,
Kepala Desa Tirtorahayu

 

 

SUPARDI

Kolektor PBB Desa

 

 

JANAKA

 

Contoh Surat Hibah Warisan

contoh surat dana hibah warisan
propertyobserver.id

 

SURAT HIBAH

 

Dengan ini menyatakan bahwasanya:

Nama                                 : Murni

Tempat/Tanggal Lahir          : Meranjat, 7 Mei 1959

NIK                                     : 31180070559002

Jenis kelamin                       : Perempuan

Agama                                : Islam

Pekerjaan                            : Wiraswasta

Alamat                                : Kav. Sagulung Jaya RT 03 RW 02 Blok E No. 9, Batam

Dalam hal ini bertindak atas nama sendiri, adalah pemberi hibah yang selanjutnya disebut sebagai Pihak Pertama.

Nama                                 : Eva Fitri

Tempat/Tanggal Lahir          : Palembang, 15 Oktober 1984

NIK                                     : 20421510840007

Jenis Kelamin                       : Perempuan

Agama                                : Islam

Pekerjaan                            : Karyawan Swasta

Alamat                                : Jalan Engku Putri No. 4A, Batam Center, Batam

bertindak atas nama sendiri, adalah penerima hibah yang selanjutnya disebut sebagai Pihak Kedua.

Pihak Pertama dengan ini menghibahkan tanah warisan kepada Pihak Kedua seluas 100 m2 (seratus meter persegi) yang berlokasi di Jalan Hang Lekiu No. 02, Kecamatan Belakang Padang, Kota Batam, untuk selanjutnya menjadi milik Pihak Kedua sebagai harta warisan.

Penandatanganan Surat Hibah ini juga disertai dengan penyerahan sertifikat tanah, sekaligus mengalihkan hak dan kewajiban atas tanah tersebut dari Pihak Pertama kepada Pihak Kedua.

Demikian surat hibah ini dibuat dengan sejujurnya tanpa paksaan dari satu pihak manapun, untuk bisa dipergunakan sebagaimana mestinya.

 

Batam, 15 September 2019

PIHAK PERTAMA

 

 

Murni

PIHAK KEDUA

 

 

Eva Vitri

 

Contoh Surat Hibah untuk Masjid

surat dana hibah untuk masjid
flamboyannews.com

 

SURAT HIBAH

 

Saya yang bertanda tangan di bawah ini:

Nama                                 : Drs. H. Ateng Rizal, MA

Tempat/Tanggal Lahir          : Jakarta, 8 November 1968

NIK                                     : 357200811680001

Pekerjaan                            : Dosen

Alamat                                : Jalan HR. Rasuna Said No. 19, Jakarta

Disebut Pihak Pertama atau yang menghibahkan, dan

 

Nama                                 : Arifiin Ilham

Tempat/Tanggal Lahir          : Subang, 13 Juli 1965

NIK                                     : 4223201307650001

Pekerjaan                            : Wiraswasta

Alamat                                : Jalan Raya Cisalak No. 19, Cisalak, Subang

Dalam hal ini bertindak atas nama dan mewakili Panitia Pembangunan Masjid Al Ghozali, selanjutnya disebut Pihak Kedua atau yang menerima hibah.

Sehubungan dengan rencana Pembangunan Masjid Al Ghozali di wilayah Jalan Raya Cisalak, Kecamatan Cisalak, Subang, maka Pihak Pertama menghibahkan sebidang tanah kepada Pihak Kedua dengan luas 50 m2 (lima puluh meter persegi) yang berlokasi di Jalan Raya Cisalak No. 3, Kecamatan Cisalak, Kabupaten Subang, untuk selanjutnya dipergunakan dalam rencana pembangunan Masjid Al Ghozali tersebut.

Demikian surat hibah ini kami susun dengan sebenar-benarnya, untuk digunakan sebesar-besarnya demi keperluan yang tertera pada badan surat ini.

 

Subang, 1 April 2019

Pihak Pertama,

Pemberi Hibah

 

 

 

Drs. H. Ateng Rizal, MA

Pihak Kedua

An. Panitia Pembangunan

Masjid Al Ghozali, Cisalak

 

 

Arifin Ilham

 

Contoh Surat Hibah Uang

 

SURAT PERNYATAAN HIBAH

 

Yang bertanda tangan di bawah ini masing-masing:

I. Nama       : Hj. Oyoh

Alamat        : Mengger Tengah RT 02/RW 01, Bandung

Selaku pemberi hibah untuk selanjutnya disebut sebagai PIHAK PERTAMA, dan

II. Nama      : Drs. H. Iron Nuroly

Alamat        : Mengger Hilir No. 152 RT 06/RW 03, Dusun Sukapura, Kecamatan Dayeuhkolot, Kabupaten Bandung

Sebagai penerima hibah supaya selanjutnya disebut dengan PIHAK KEDUA

1.       Dengan ini PIHAK PERTAMA menghibahkan uang tunai sebesar Rp23.000.000,- (dua puluh tiga juta rupiah) kepada PIHAK KEDUA.

2.       Bahwa PIHAK PERTAMA telah menyerahkan uang tunai dan PIHAK KEDUA telah menerima objek hibah tersebut dalam jumlah sesuai dengan nominal yang tertera pada poin ke-1 (satu).

3.       Bahwa PIHAK KEDUA setelah menerima objek hibah akan segera mempergunakan objek hibat tersebut dalam rangka rehabilitasi bangunan Panti Asuhan Budi Luhur, yang beralamat di Mengger Hilir No. 152 RT 06/RW 03, Dusun Sukapura, Kecamatan Dayeuhkolot, Kabupaten Bandung, dengan akta pendirian Nomor 12 Tahun 1994 atas nama Drs. H. Iron Nuroly.

4.       Bahwa PIHAK KEDUA bersedia melakukan, menyusun, dan menyerahkan laporan keuangan proyek rehabilitasi bangunan Panti Asuhan Budi Luhur kepada PIHAK PERTAMA, selambat-lambatnya 60 (enam puluh) hari setelah proses rehabilitasi selesai.

5.       Bahwa PIHAK PERTAMA bersama ahli warisnya tidak akan menuntut kembali objek hibah atau objek pengganti dalam bentuk apapun kepada PIHAK KEDUA.

6.       Bahwa jika di kemudian hari terjadi permasalahan / keberatan / gugatan dari pihak lain, termasuk dari ahli waris PIHAK PERTAMA sebelum proses hibah ini selesai, maka PIHAK PERTAMA bertanggung jawab untuk menyelesaikan permasalahan tersebut sesuai ketentuan hukum yang berlaku.

Demikian Surat Pernyataan Hibah ini ditulis, agar bisa digunakan sesuai keperluan.

 

Bandung, 21 Desember 2015

PIHAK PERTAMA

 

Hj. Oyoh

PIHAK KEDUA

 

Drs. H. Iron Nuroly

SAKSI-SAKSI:

 

1.       H. Wisnu Herlambang

2.       Randy Junaedi

3.       Dra. Hj. Intan Nuraini

4.       Drs. H. Bima Tandika


Itulah sedikit penjelasan mengenai hibah dan prosedurnya, disertai dengan beberapa contoh penulisan surat hibah bagi Anda yang membutuhkannya. Agar proses hibah berjalan lancar, disarankan kedua belah pihak dapat melaksanakan ketentuan hibah secara bertanggung jawab.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *