√ PETA PULAU JAWA HD : Jawa Tengah, Barat, Timur, Banten & DKI Jakarta

Peta Pulau Jawa – Pulau Jawa merupakan pulau terbesar ke 5 di Indonesia, jumlah penduduk Pulau Jawa sekitar 60% total penduduk Indonesia atau sekitar 160 juta jiwa dan menjadi yang terpadat di Indonesia.

Selain menjadi pusat pemerintahan, Pulau Jawa juga menjadi pusat aktivitas ekonomi. Kota-kota besar pun banyak terdapat di pulau ini. seperti Jakarta, Malang, Yogya, Solo, Kediri, Tangerang, Bandung dll.

Secara administratif, ada lima Provinsi yang ada dipulau Jawa. Berikut adalah nama-nama provinsi di pulau Jawa beserta Ibukotanya:

  • Provinsi Banten (Serang)
  • Provinsi DKI Jakarta (Jakarta)
  • Provinsi DI Yogyakarta (Yogyakarta)
  • Provinsi Jawa Barat (Bandung)
  • Provinsi Jawa Tengah (Semarang)
  • Provinsi Jawa Timur (Surabaya).

 

PETA PULAU JAWA

asiapacific.anu.edu.au
orangesmile.com
clintonctfire.com

 

PETA JAWA BARAT

dreamstime.com

PETA JAWA TENGAH

dreamstime.com

PETA JAWA TIMUR

dreamstime.com

 

Letak Pulau Jawa

mastekno.com

Pulau Jawa memiliki luas 128.297 kilometer persegi dan terletak di antara 113°48’10″–113°48’26” BT dan 7°50’10″–7 °56’41” LS.  Pulau Jawa dikelilingi empat perairan besar, yaitu Laut Jawa di sebelah utara, Samudra Hindia di sebelah selatan, Selat Sunda di bagian barat, dan Selat Bali di sisi timur.

Selain berbatasan dengan laut, Pulau Jawa juga terletak di antara pulau-pulau besar lain. Pulau-pulau tersebut adalah Pulau Kalimantan di sebelah utara, Pulau Sumatra di sebelah barat, dan Pulau Bali di sebelah timur.

Seperti diketahui, setiap daerah memiliki kondisi geografis tertentu yang membedakannya dengan daerah lain. Kondisi geografis keadaan muka bumi dilihat dari berbagai aspek, meliputi letak, iklim, cuaca, relief, fauna, flora, dan sumber daya alam lainnya.

Kondisi geografis suatu wilayah ditentukan oleh letak wilayah tersebut di antara lautan dan daratan yang mengelilinginya, begitu pula dengan Pulau Jawa. Posisinya yang terletak di antara laut dan pulau-pulau besar tersebut memengaruhi kondisi geografis pulau tempat ibu kota Republik Indonesia berada.

Keempat perairan yang mengelilingi Pulau Jawa memiliki palung-palung yang dalam. Selain itu, di pulau ini juga terdapat deretan gunung berapi yang membentang dari timur ke barat. Kondisi ini membuat pulau terpadat di Indonesia ini rawan mengalami bencana.

Sebagai bagian dari kepulauan Indonesia yang terletak di daerah tropis, Pulau Jawa memiliki cuaca yang relatif panas. Suhu rata-rata di pulau ini adalah antara 220 C–290 C dengan tingkat kelembapan rata-rata sebesar 75%. Namun, di daerah pantai, suhunya bisa mencapai 340 C pada siang hari di musim kemarau.

Daerah-daerah yang terletak di pantai utara memiliki suhu udara yang lebih panas dibandingkan pantai selatan. Sementara itu, daerah yang terletak di pegunungan sudah barang tentu memiliki suhu yang lebih rendah atau lebih sejuk daripada daerah pantai atau dataran rendah.

Pulau Jawa pada dasarnya terbentuk akibat aktivitas vulkanik. Itulah sebabnya, kenampakan alam khas Pulau Jawa adalah berupa banyaknya pegunungan dan gunung api yang masih aktif. Contoh gunung berapi yang masi aktif adalah Gunung Semeru dan Gunung Merapi.

Selain itu, Pulau Jawa juga memiliki ciri khas berupa banyaknya sungai yang membelah antarprovinsi. Sebagian di antaranya merupakan sungai besar di Indonesia, seperti Sungai Bengawan Solo yang membentang di dua provinsi, yaitu Jawa Tengah dan Jawat Timur.

Baca juga : Peta Pulau Sumatera

Provinsi-Provinsi di Pulau Jawa

bog.reservasi.com

Secara administratif, Pulau Jawa dibagi menjadi provinsi-provinsi yang jumlahnya sudah mengalami beberapa kali perubahan. Pada masa Orde Baru, hanya terdapat lima provinsi, tetapi saat ini, jumlah provinsi sudah bertambah menjadi enam.

Keenam provinsi tersebut beserta ibu kotanya adalah sebagai betikut.

  1. Provinsi Jawa Barat (Bandung)
  2. Provinsi Jawa Tengah (Semarang)
  3. Provinsi Jawa Timur (Surabaya)
  4. Provinsi DKI Jakarta (Jakarta)
  5. Provinsi DI Yogyakarta (Yogyakarta)
  6. Provinsi Banten (Serang)

Baca juga : Peta Bandung

Sejarah Pulau Jawa

idntimes.com

Dibandingkan pulau-pulau lain di Indonesia, umur Pulau Jawa relatif lebih muda. Pulau ini diperkirakan sudah terbentuk pada zaman pre-tersier atau sekitar 60 juta tahun yang lalu. Namun, pada saat itu, pulau ini masih bergabung dengan benua besar atau benua super yang disebut Pangea.

Umur sebuah wilayah dapat diperkirakan dengan mengenali struktur batuannya. Berdasarkan struktur batuannya, bagian-bagian Pulau Jawa diketahui memiliki umur yang berlainan. Pulau Jawa bagian barat diperkirakan terbentuk pada sekitar 145 hingga 65 juta tahun yang lalu.

Bagian barat Pulau Jawa merupakan bagian dari Sundaland Core atau Paparan Sunda, sedangkan bagian timur Pulau Jawa diperkirakan merupakan bagian dari benua Australia. Pada sekitar 100 juta hingga 70 juta tahun yang lalu, kedua bagian pulau ini bertabrakan dan membentuk Pulau Jawa yang ada sekarang.

Dengan demikian, dapat disimpulkan bahwa Pulau Jawa terbentuk dari dua lempeng, yaitu lempeng barat dan timur. Batas antara kedua lempeng tersebut tidak diketahui secara pasti, tetapi diperkirakan berada di bawah Sungai Luk Ulo yang terletak di Kebumen dan berakhir di Pegunungan Meratus.

Selain sejarah terbentuknya, Puau Jawa juga memiliki sejarah yang berkaitan dengan kondisi sosial-budaya masyarakatnya. Berdasarkan keternagan berbagai tulisan kuno tentang Jawa, asal-usul pulau ini bisa diketahui sedikit lebih jelas dari cerita tentang kedatangan Aji Saka yang berasal dari Bumi Majeti.

Pada masa selanjutnya, terjadi gelombang besar perpindahan penduduk ke Pulau Jawa yang diawali dengan pendirian Kerajaan Medang. Seperti disebutkan dalam Kitab Babad Tanah Jawi, Kerajaan Medang berdiri lima abad sejak Pulau Jawa mulai ditinggali manusia.

Sayangnya, sejarah tentang lima abad pertama Pulau Jawa tidak banyak diketahui. Para pakar hanya menemukan potongan-potongan cerita masa lalu yang sering kali tidak saling berkaitan. Bahkan, sejarah perpindahan penduduk ke Pulau Jawa juga masih samar-samar.

asal muasal pulau jawa
boombastis.com

Dalam sebuah transkrip babad kuno disebutkan bahwa Arjuna, seorang raja yang merupakan kerjaan di Kling, Koromandel, membawa penduduk pertama ke Pulau Jawa yang sebelumnya tidak berpenghuni. Mereka kemudaian membentuk sebuah koloni di Banten.

Akan tetapi, transkrip tersebut juga menyebutkan bawah rakyat yang pertama kali memasuki Pulau Jawa sangat menderita akibat gangguan binatang buas. Sebagian besar mereka terpaksa pulang ke tempat asalnya.

Pada sekitar 350 tahun sebelum Masehi, terjadi perpindahan penduduk yang kedua. Tak tanggung-tanggung, perpindahan yang dipimpin Aji Keler ini diikuti 20 ribu pria dan 20 ribu wanita. Tragisnya, dari jumlah tersebut hanya tersisa 40 orang. Banyak yang melarikan diri atau menjadi mangsa binatang buas.

Setelah itu, muncullah gelombang perpindahan penduduk yang ketiga dengan jumlah yang sama. Kali ini, mereka sudah dibekali peralatan membajak sawah dan bekal hidup selama enam bulan. Agar tak melarikan diri, mereka kemudian dipisahkan menjadi beberapa daerah yang memiliki pemimpin sendiri.

Baca juga : Peta Benua Eropa

Cara tersebut rupanya cukup berhasil sehingga akhirnya, para pendatang tersebut mampu bertahan hidup di Pulau Jawa hingga muncul gelombang-gelombang perpindahan penduduk berikutnya. Mereka kemudian membentuk koloni-koloni di sepanjang pantai Pulau Jawa.

Lalu, bagaimana sejarah nama “Jawa” sendiri? Konon, wilayah ini dahulu banyak ditumbuhi tanaman jawi, yaitu sejenis pohon beringin yang memiliki daun lebar. Karena sangat banyak, pulau ini dinamakan Pulau Jawi atau Pulau Jawa.

Pada tahun 900 sesudah Masehi, seorang keturunan Hindu Wasiya mendirikan Kerajaan di Mendang. Salah seorang rajanya sangat populer hingga sekarang, yaitu Raja Jayabaya. Bukan sekadar seorang raja, Raja Jayabaya pun merupakan seorang ilmuwan.

Ramalan-ramalan Jayabaya berlaku hingga tahun Jawa 2074. Menariknya, banyak di antara ramalan tersebut yang berubah menjadi kenyataan. Tak mengherankan jika Raja Jayabaya sangat dipuja di kalangan masyarakat Jawa.

Sebagian orang menganggap bahwa Raja Jayabaya dan Aji Saka adalah dua orang yang sama, padahal ada beberapa bukti yang menunjukkan bahwa keduanya berbeda. Menurut Babad Jawa, Aji Saka muncul pada tahun 125 setelah Masehi.

Pertambahan penduduk terus berlangsung dan semakin cepat dengan terjadinya gelombang perpindahan kaum Buddha. Mereka kemudian mendiami pantai selatan di Pulau Jawa yang disebut Barung dan Tembini.

Pada abad kelima dan ketujuh, banyak penduduk India yang hijrah ke Pulau Jawa. Mereka pada umumnya merupakan penduduk India yang lari dari pengejaran terhadap pemeluk agama Buddah Brahmana dan Budha.

Pada tahapan selanjutnya, terbentuklah kerajaan-kerajaan Hindu, salah satunya Kerajaan Tarumanegara yang dipimpin Raja Purnawarman. Sejarah Pulau Jawa selanjutnya bisa ditemukan di dalam babad-babad yang menceritakan kelahiran kerajaan-kerajaan di Jawa, meski penuh mitos yang sulit dipercaya.

Akan tetapi, ada juga tulisan atau inskripsi yang menjadi bukti, meskipun masih samar. Sejarah Pulau Jawa dimulai dari kedatangan Aji Saka hingga penyerangan Kerajaan Jakarta dan pendirian Kota Batavia oleh orang Belanda yang terjadi pada tahun 1619.


Demikianlah beberapa hal penting mengenai Pulau Jawa yang perlu diketahui, baik dari letak geografisnya maupun sejarahnya. Dengan mengenal lebih jauh tentang pulau-pulau yang ada di Indonesia, rasa cinta kepada tanah air pun bisa terus dijaga.

 

Peta Pulau Jawa

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

You May Also Like